jump to navigation

Praktikum Sistem Operasi Modul 1


File adalah sekumpulan data/informasi yang saling berhubungan sesuai dengan tujuan pembuatnya.

Data pada file bisa berupa numerik, alpha numerik binary atau text. Setiap File memiliki nama dan pengacuan terhadap suatu file menggunakan nama file tersebut. Pada Linux penamaan File bersifat case sensitif yaitu membedakan antara lower case dan upper case letters sehingga file-file Tugas, tugas, TUGAS, TUGas merupakan file-file yang berbeda. Sebagai perbandingan, pada MS-DOS, file-file tadi dianggap sama.

Pemberian nama dan extention pada Linux tidak dibatasi jumlah karakternya dan suatu file dapat memiliki lebih dari satu extention. Contohnya: prog.c.z yairu prog.c yang sudah dikompres. Selain nama, file memiliki atribut seperti tipe, size, time, date, dan user identification, protection dll. Tipe dari file dikenal dari extentionnya. Dengan tipe inilah OS dapat merespon file secara tepat.

Pathname

Setiap file memiliki pathname ada 2 macam pathname yaitu:

* Pathname absolut suatu file didapat dari menelusuri path dari root directory, melewati semua direktori sampai ke file yang diinginkan. Pathname absolute diawali dengan /.
* Pathname relatif menelusuri path dari direktori yang sedang digunakan(direktori kerja). Suatu pathname yang tidak diawali / adalah suatu pathname relatif. Seperti pathname absolute, pathname ini mendeskripsikan path melalui direktori yang dilewati.

Tabel Subdirektori dari Direktori Root
Direktori Isi
/bin Program-program umum, dipakai oleh system, administrator dan user
/boot File startup dan kernel, vmlinuz. Pada distribusi sekarang ini termasuk grub data. Grub adalah GRand Unified Boot loader dan dapat menggantikan banyak boot-loaders yang berbeda yang kita ketahui sekaranag ini.
/dev Berisi referensi kepada semua komponen hardware CPU, yang direpresentasikan dengan property khusus.
/etc File konfigurasi sistem paling penting terdapat pada /etc, direktori ini meyimpan data yang mirip dengan Control Panel pada Windows.
/home Direktori home untuk semua user umum.
/initrd (pada beberapa distribusi) Berisi informasi untuk booting. Tidak boleh dihapus!
/lib File library, termasuk file – file untuk semua jenis program yang dibutuhkan oleh sistem dan user.
/lost+found Setiap partisi memiliki sebuah lost+found pada setiap direktori diatasnya. File – file yang tersimpan sebelum terjadi crash tersimpan disini.
/misc Untuk pengunaan serba guna.
/mnt Titik penyambungan standar untuk file sistem eksternal, seperti CD-ROM, kamera digital, floppy, USB
/net Titik penyambungan standar untuk file sistem remote
/opt Pada umumnya berisi software ekstra dan pihak ketiga (tambahan)
/proc Sebuah virtual file system yang mengandung informasi mengenai system resource. Informasi lebih lanjut mengenai pengertian dari file pada proc diketahui dengan memasukkan perintah man proc pada terminal. File proc.txt membicarakan detil dari virtual file system.
/root Direktori home dari user administrator. Perlu dibedakan antara /,direktori root dan /root, direktori home dari user root
/sbin Program-program yang dipakai oleh sistem dan administrator
/tmp Memori sementara yang dipakai oleh sistem.
/usr Program-program, libraries, dokumentasi dll. Untuk semua program yang terkait dengan user.
/var Media penyimpanan untuk semua file variabel dan file sementara yang dibuat oleh user seperti file log, antrian mail, print spooler area, memori untuk penyimpanan sementara dari file yang sudah di download dari internet atau untuk menyimpan image dari CD sebelum dibakar.

Struktur File

* f_list : menyambungkan semua file ke dalam beberapa list
* f_dentry : pointer yang menunjuk pada objek dentry yang berkaitan
* f_op : pointer yang menunjuk pada tabel operasi tabel
* f_mode : mode proses akses
* f_pos : current file offset (pointer file)
* f_count : counter penggunaan obyek file
* f_flags : flag yang dibuat saat file dibuka
* f_reada : flag yang digunakan untuk read head
* f_ramax : jumlah maksimum page yang akan di-read ahead
* f_raend : pointer file setelah read ahead terakhir
* f_ralen : jumlah byte yang di-read ahead
* f_rawin : jumlah page yang di-read ahead
* f_owner : data untuk I/O asynchronous melalui signal
* f_uid : ID user pemilik file
* f_gid : ID grup user pemilik file
* f_error : kode kesalahan untuk operasi write network

Comments»

No comments yet — be the first.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: